KataAib

Obrolan Gaya Dan Parenting

5 Perubahan yang Paling Terasa setelah Perempuan Berumah Tangga

Pernikahan perlu kesiapan yang matang. Sebab dunia pernikahan menghadirkan perjalanan dan perjuangan baru yang memiliki tantangan serta lika-likunya sendiri. Bahkan kehidupan kita akan memiliki banyak perubahan setelah menikah.

Ada sejumlah perubahan yang paling terasa bagi perempuan setelah menikah, berumah tangga, dan memiliki anak. Mulai dari soal prioritas hingga rencana-rencana masa depan. Umumnya, lima perubahan ini yang paling terasa dalam peralihan masa lajang ke dunia pernikahan.

1. Makin Mengutamakan Kompromi daripada Kepentingan Pribadi

Dalam persoalan tinggal di mana setelah menikah misalnya, ada banyak pertimbangan yang perlu dipikirkan. Mau membangun rumah, mengontrak rumah, atau tinggal dengan mertua, setiap pilihan memiliki tantangannya sendiri. Kita tak bisa membuat keputusan hanya berdasarkan kepentingan atau kenyamanan pribadi. Perlu kompromi juga komunikasi yang lebih terbuka dengan pasangan serta orangtua.

2. Makin Memahami Pengorbanan sebagai Bagian dari Cinta

Saling memberi dan menerima. Saling berkorban dan memperjuangkan. Namun, tak bisa memaksakan diri untuk mendapat imbalan yang sama dari setiap hal yang dikorbankan. Setelah berumah tangga, ada banyak hal baru yang perlu disesuaikan. Pilihan dan keputusan pun perlu dibuat dengan pertimbangan matang. Pengorbanan pun menjadi bagian dari bukti dan tanda cinta, tapi bukan berarti segalanya jadi transaksional dalam menjaga keutuhan dan kehangatan rumah tangga.

3. Tidak Memaksakan Diri Menyenangkan Hati Semua Orang

Tentu saja ini bukan hal mudah. Ketika menikah dan berumah tangga, ada banyak harapan dan ekspektasi yang kita terima. Begitu banyak tuntutan yang perlu dipenuhi. Akan tetapi, kita jadi makin menyadari bahwa kita tak bisa menyenangkan hati semua orang. Tak bisa memuaskan keinginan semua orang, bahkan keinginan keluarga sendiri. Ada hal-hal yang perlu senantiasa disesuaikan kembali dalam proses perjalanannya.

4. Lebih Terbuka soal Saling Membantu dan Menguatkan

Khususnya dengan pasangan, jadi makin menyadari pentingnya membangun komunikasi yang lebih terbuka. Membutuhkan bantuan atau meminta pertolongan kepada pasangan bukan tanda lemah. Justru dari sini bisa makin belajar untuk makin menguatkan keharmonisan. Berbagi cerita, persoalan, dan kerapuhan pun menjadi bagian dari keseharian.

5. Menyadari bahwa Kebahagiaan Perlu Diusahakan

Sebagai perempuan, ada sejumlah peran baru yang kita dapat setelah menikah. Menjadi seorang istri, menantu, saudara ipar, hingga ibu. Tiap peran menghadirkan tantangan tersendiri. Ada kesulitan dan berbagai hal yang perlu diperjuangkan lebih keras, tetapi jadi makin menyadari bahwa kebahagiaan perlu diusahakan dan diciptakan sendiri. Meluangkan waktu untuk diri sendiri pun bukan berarti egois, melainkan sebagai salah satu cara untuk menguatkan diri dan bisa bertahan lebih kuat di masa-masa sulit.

Leave a Reply

Your email address will not be published.